Sunday, 24 June 2012

AYAH BARU episode 3



Sebelum konco-konco ngelanjutin baca. Gue Cuma ngingetin biar kalian ga kecewa, Ini postingan 100% curcolan gue. So kalo ga pengen baca silahkan close tab. Tapi kalo penasaran mangga dilanjut. Setelah ke tiga ayah baru yang udah pernah gue ceritain di AYAH BARU episode 1 dan AYAH BARU episode 2, inilah ayah sekaligus kakak terakhir yang pernah gue temuin sampai dengan saat ini.

AYAH DIDIK
ambil dari FB, maaf ya pak belum ijin :D
Mungkin tadinya gue terlambat mengenal beliau. Gue baru dekat dengan beliau setelah kita kerja bareng lebih dari setengah tahun. Beliau adalah salah satu Supervisor tempat gue kerja. Entahlah kapan gue mulai ngobrol dengan beliau dan bagaimana awalnya pun  gue lupa. Ini kayanya guenya yang pikun deh *ambil cerebrovit* > kemudian inget kita jadi deket karena beliau suka input data di ruangan gue

Oke mari di lanjut, Beliau tak terlalu tampan dan tak berkulit putih layaknya Ari Wibowo. Namun sosok kepribadiannya lah yang membuat gue kagum kepada sosok bapak dari dua anak itu. Ditambah lagi beliau adalah orang Jawa. *entah mengapa gue selalu suka orang jawa*

Gue memang udah dinobatin sama anak-anak biangnya galau. Gue yang masih belum bisa mengatur waktu sampai-sampai terlalu banyak waktu yang gue abisin di kerjaan daripada di Asrama. Gue yang selalu memba
nting telepon setelah dapet telepon yang tidak diinginkan. Gue yang selalu membanting pintu kalau lagi ada masalah kerjaan. Gue yang selalu ngebanting buku kalo ada data yang rancu. Yah gue adalah anak paling labil di ruangan yang baru. Gue juga termasuk yang paling kecil. Dan Anak kecil ibarat dengan labil. #wajar 

Mungkin sudah terlalu sering gue ngebanting telepon, ngebanting pintu maupun buku. Mungkin sudah bosan orang-orang di sekitar dengan tingkah gue. Butuh waktu sejenak untuk menarik nafas dan mengatur emosi kembali. Di saat masa kelabilan gue yang layaknya orang PMS disitulah sosok beliau muncul. Kebetulan kursi beliau ada di samping. Setiap kali gue mulai labil dan melakukan hal yang tidak jelas, saat itulah beliau kemudian buru” menenangkan. Suara itu berdendang merdu di telinga. Tak jarang pula ceramahan panjang keluar.

Dan hebatnya tak ada satupun kata-kata dari beliau yang bisa gue sangkal. Gue selalu saja kalah sewaktu berdebat dengan beliau dalam hal apapun itu.  Pengalaman lah yang bicara. Gue masih terlalu dini dalam hal pengalaman. Terlalu banyak juga hal utnuk diceritakan tentang bapak yang satu ini. Dia tak pernah menggurui hanya sekedar berbagi. Dia udah nganggep gue adik dan gue nganggep beliau kakak sekaligus ayah.


Nasehatnya.

Beliau selalu menasehati gue untuk bersyukur atas apa yang gue dapet seperrti sekarang. Satu hal yang selalu teringat adalah kata-kata beliau “Kamu lebih beruntung dibandingkan dengan yang lain, kamu bisa kenal dan dekat dengan sang Empu, diberi kepercayaan dan kekuasaan sama sang empu. Memang sih kenal langsung dengan empu itu ga enak. Karena sekali bilang A harus A. Tetapi itulah kelebihan atas saat sekarang ini. Nanti jika suatu saat kamu berada di posisi punya manager dan tak langsung berhadapan empu, maka pekerjaan akan terasa mudah dan ringan. Jauh lebih enak dari yang sekarang. Dan kalaupun nanti harus berhadapan dengan empu lagi InsyaAllah  kamu sudah bisa menghadapinya”.  Nasihat itu seringkali beliau ingatkan ketika gue lagi ada masalah dengan Sang Empu. Sampai juga beliau menceritakan pengalaman beliau ketika menempati posisi seperti gue. Seperti pepatah “Berakit rakit ke hulu, berenang renang kemudian”.

Tanpa gue cerita beliau udah ngerti.

Setiap kali gue ada masalah di kantor maupun urusan pribadi. Tanpa gue harus ngomong ke beliau, seketika itu juga pasti beliau mengeluarkan nasihat serta petuahnya.

Pengalaman itu paling mahal.  

Tak jauh dari hal diatas. Beliau selalu menekankan pengalaman adalah pelajaran yang paling mahal. Dengan pengalaman yang beliau miliki gue bisa banyak belajar dari beliau. Mulai dari menekankan kalau pendidikan itu penting tapi bukan segalanya. Beliau udah ngebuktiin walaupun tanpa pendidikan setinggi langit namun apa yang beliau peroleh sudah bisa lebih dari orang berpendidikan tinggi.

Satu hari dengan beliau gue terungkap semua. 

Beliau memang tipe orang yang bisa baca perasaan orang. Tebakan beliau hampir tak pernah meleset. Kejadian ini terjadi sewaktu gue tugas ke kantor cabang di Karawang. Sepanjang perjalanan pulang dari Karawang menuju Jakarta disitulah gue mulai diinterogasi oleh beliau. Tentang masalah hati yang pasalnya gue gak pernah sekalipun ngomongin masalah hati ini ke beliau. Dan gue langsung diam seribu bahasa untuk sesaat ketika menyadari sudah tak punya alibi hanya sekedar untuk menyangkal pendapat beliau. 

Di mobil itu gue di interogasi layaknya tahanan. Mau ngeles apa coba? Semua  pancingan gue gak mempan sama sekali. Beliau kekeh dengan pendapatnya. Menurut beliau mata gue gak bisa bohong dan akhirnya malam itu sepanjang perjalanan gue malah curcol dengan beliau. Yups beliau tau semua isi hati dan perasaan gue tentang “dia”. Tahu tentang siapa yang dimau oleh hati gue.  Aaaaaaaa rahasia gue terbongkar seketika sama si bapak.


Secara tidak langsung beliau sudah berhasil meyakinkan gue untuk berhijab.  
Alhamdulillah ya..
Terlalu panjang untuk gue tulis disini. InsyaAllah next post.


Beliau adalah orang kedua yang berhasil ngebuat hujan turun deras dari sudut mata ini (dan sudah dua kali)

Terlalu panjang untuk gue tulis disini pula. InsyaAllah next post.



Rasanya masih banyak yang ingin gue tulis tentang ayah yang satu ini, namun terlalu banyak kalo ditulis dalam 1 postingan ini. Dan akhirnya waktu pula yang memisahkan. Gue memilih jalan terang yang telah beliau tunjukkan dan akhirnya beliau juga memilih jalannya. Sayangnya tak banyak komunikasi seperti dulu lagi. Dulu setiap hari kami saling bercakap kini sama sekali. Yah itu karena gue terlalu sungkan dengan IStri beliau. Karena sebelumnya belum ada kesempatan kita bertemu. Untuk menghindari kesalahpahaman gue tidak memulai komunikasi sebelum beliau yang memulai. Dan Puji Tuhan akhirnya keinginan beliau untuk punya anak cewek terkabul. Selamat ya bapak :D.


Namun satu waktu yang masih gue inget sampai sekarang. Tau tau beliau muncul di status Fb gue. Tadinya gue nomention siapapun. Tak lama justru yang komentar hampir semua mengarah ke sesorang. Dan tak perlu ditanyakan lagi si bapak muncul dengan komentarnya tentang “dia”. Asli gue senyum senyum sendiri beliau masih ingat tentang dia. Errrr. Terlalu banyak gue curcolnye. :P. gue kangen kakak sekaligus ayah, kangen curcol di ruangan.  GAGAL MOVE ON.. 

Dan akhirnya postingan tentang ayah baru cukup sampai disini konco-konco. Bagi Gue meskipun mereka bukan ayah kandung, gue sudah menganggap mereka adalah ayah gue sendiri. Diluar entah mereka menganggap gue apa. Dan semoga tali Silaturahmi ini terus terjalin sampai kapanpun. Amin


 Akhir kata MATURNUWUN udah mampir.



31 comments:

  1. jalan jalan dulu di blognya wong bantul :D

    ReplyDelete
  2. iiih serem ternyata laini suka banting-banting pintu, baru mau niat nelpon ngga jadi ah ;D

    Seneng ya kalau banyak yang care sama kita lan, hmph itu semua ngga harus keluarga, kadang malah lebih dekat dengan mereka,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. :P..
      itu kan dulu bang..
      Asli itu jaman-nya masih Ababil,


      sekarang mah mana berani banting" pintu sama telepon?, satu ruangan sama manager -__-.. #eh

      Delete
    2. aseli dari kemarin jawabannya itukan dulu mulu huuuuu... ^korban iklan

      uhuk gaji naek lagi uhuk =D

      Delete
    3. :D
      kan emang dulu bang,
      sekarang mau banting" mikir 10 x, gak ada nangis"an juga.
      Paling cuma nyesek doang #eh

      naek gaji? itu kan duluuu :P

      Delete
    4. Hadoooooooh... #korban salah masuk rumah.

      Delete
    5. owh udah di tutup pintunya..
      okesippulanglagi..

      Delete
    6. tapi besok mampir lagi yah bang :D

      *siap buka pintu*

      Delete
  3. hmm..

    bisa kah saya menjadi "ayah angkat" untuk yang lain.. ?
    :)

    ReplyDelete
  4. Di foto cowok2 yang nomer 2 dari kanan mirip bgt sama temen aku hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mukanya pasaran berarti yah ..
      muehheheh :P

      Delete
  5. wah,enak ya kalo ada yang perhatian ke kita biarpun bukan keluarga...
    amin..........semoga silaturahminya bisa tetep kejaga ya mbak :)

    ReplyDelete
  6. wihiiihihi, manteb nih mba :))
    ayah baru

    ReplyDelete
  7. Dengan berjilbab makin cantik mBak bRo... :D
    Hadir selalu di mari dengan berbagi MP3 Inspiratif Bag. XIV, direview ya Sob... Thanks, Salam bLogger,

    ReplyDelete
  8. yahaa .. ayahnya bsa ada 3 gitu mbak :D
    hehe
    wes lah, seneng punya bapak banyak, apalagi yang kayak ayah didik itu, wejangan "pengalaman hidup" nya tuh bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mantep ya kak punya ayah banyak :P
      seneng banget beliau sangat menginspirasi :D

      Delete
  9. Replies
    1. Silahkan. . *buatin kopi*

      Delete
    2. saya juga mau dong, moccachino bisa ga? *tamu ga sopan hehe

      Delete
    3. ada donk, apa sih yang engga buat tamu kehormatan :D

      Delete
  10. aku udah coment disini kemaren. kok ngk ada yah -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di episode 1 mungkin ka,
      Soalnya barusan spam ga ada :-D

      Delete
  11. enaknya ada yang perhatian ya mbak
    pasti asik banyak yang perhatian apa lagi yang bisa mendidik anaknya

    heheh numpang bertamu ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mbak.
      beryukur banget menemukan ayah ayah seperti mereka,

      monggo *bikinin teh* :D

      Delete
  12. wihh.. banyak yang perhatian ya sama kakak..

    ReplyDelete