Sunday, 8 May 2016

Fanfiction God Of Study

FF GOD OF STUDY

Ini dia FF yang saya maksudkan di postingan sebelumnya. 

Kalau mau buat review drama ini pasti bakalan panjang, jadi saya cuma mau me-review singkat kisah cast fav saya – Hwang Baek Hyun dan Na Hyun Jung. Aaaaargh, pokoknya saya suskes berurai air mata pas Na Hyun Jung patah hati. Berasa jleb terus pengen nimpukin Baek Hyun sama Pulip. FYI, ini nama pada susah ditulisnya *poor me.
Sumber: Koreadrama.org



REVIEW SINGKAT

Hwang Baek Hyun ini adalah bad boy, suka berkelahi, tetapi sangat sayang kepada neneknya, rela kerja sambilan demi membayar kontrak rumah. Na Hyun Jung dari awal diperlihatkan dekat dangan Hwang Baek Hyun, bahkan dia memanggilnya dengan ‘suami’. Pokoknya di mana ada Hwang Baek Hyun maka di sana akan ada Na Hyun Jung. Sampai-sampai di ponsel Hwang Baek Hyun namanya adalah ‘permen karet’, yang artinya selalu menempel tidak terpisahkan. Mungkin karena terlalu cinta, pada saat pelajaran pun si Na Hyun Jung malah sibuk melukis Hwang Baek Hyun. Fyi, dia memang suka melukis. Cerita berawal ketika sekolah membentuk Kelas khusus yang muridnya adalah Gil Pul Ip, Hong Chan Do dan Oh Bong Goo. Kemudian, akhirnya karena satu dan hal sebagainya Hwang Baek Hyun pun ikut bergabung. Well, tentu saja permen karetnya tidak absen untuk ikutan. Mungkin buat lebih enaknya saya bagi per scene mereka, seingat saya.

1.       Na Hyun Jung selalu mengingat Hwang Baek Hyun, termasuk ulang tahunnya. Namun, sayangnya dia tidak akrab dengan nenek Hwang Baek Hyun dan justru dianggap penganggu. Waktu ulang tahun dia beli hadiah dan memaksa Hong Chan Do untuk menemaninya supaya tidak diomelin. Sedihnya ketika dia ngasih hadiah ekspresi Hwang Baek Hyun itu biasa aja, malah cenderung kurang suka.

2.       Na Hyun Jung mencoba menelepon Hwang Baek Hyun tetapi tidak diangkat sama sekali. Sampai akhirnya dia meminta tolong Gil Pul Ip yang ada di sampingnya untuk mencoba telepon dan ternyata telepon Gil Pul Ip itu diangkat. Di situ saya merasa kalau Hwang Baek Hyun ada perasaan lebih kepada Gil Pul Ip. Namun, saya masih mencoba positif thingking, ah mungkin kebetulan. Lagi pula saya masih berpikir baik karena Gil Pul Ip langsung memberikan ponselnya kepada Na Hyun Jung. Well, tentu saja nggak lama Hwang Baek Hyun langsung menutup telepon.

3.       Waktu di sekolah (acara menginap kelas khusus). Tengah malam, Gil Pul Ip keluar dan mendengarkan musik, eh nggak tahunya Hwang Baek Hyun menyusul dan mereka mendengarkan musik bersama. Pada saat yang sama Na Hyun Jung melihat keduanya dengan sedih. Lihat ekspresi Na Hyun Jung di sini kelihatan sedih banget -_-. Terus Gil Pul Ip nggak sengaja melihat Na Hyun Jung, dan keduanya salah tingkah sehingga akhirnya Gil Pul Ip pergi duluan. Beruntung di bagian scene ini Hwang Baek Hyun memakaikan jaket ke Na Hyun Jung yang malam itu cuma pakai piyama lalu mengajak tidur. Yeah, minimal masih ada manisnya, jadi nggak begitu nyesek buat Na Hyun Jung.

4.       Pada saat camp, kelihatan banget perhatian Na Hyun Jung sama Hwang Baek Hyun, baik waktu makan siang maupun latihan. Sayangnya justru Gil Pul Ip sama Hwang Baek Hyun terlihat diam-diam saling memperhatikan.
Ekspresinya HBH suram :( - pict dramabeans


5.       Adegan fav ketika mereka latihan dan tes bahasa inggris, Na Hyun Jung tidak bisa mengartikan ‘wig’ dan Hwang Baek Hyun memegang rambutnya buat kasih kode. Ini seperti ketulusan kedua setelah jaket dari Hwang Baek Hyun, tentu saja Na Hyun Jung seneng pakai banget.

6.       Scene ini adalah bagian sedih lagi. Ketika Na Hyun Jung dan Hwang Baek Hyun jalan berdua di mall. Hwang Baek Hyun udah kelihatan tidak nyaman sampai akhirnya memanggil ‘nenek’. Lalu waktu Na Hyun Jung mencari sosok nenek, Hwang Baek Hyun langsung kabur dan berpamitan sambil melarikan diri. Kebetulan Gil Pul Ip juga ada di mall yang sama dan Bertemu Hwang Baek Hyun. Hwang Baek Hyun pun akhirnya justru jalan sama Gil Pul Ip. Diam-diam Hwang Baek Hyun membeli bando yang diletakkan Gil Pul Ip, padahal sudah dicoba tetapi karena harganya mahal jadi tidak jadi beli. Na Hyun Jung tidak sengaja melihat keduanya bercanda dan tertawa bahagia, dia langsung berekspresi syok dan sedih. Dia mencoba untuk menghubungi Hwang Baek Hyun dan ternyata tidak diangkat. Pokoknya kasihan.

7.       Keesokan harinya Na Hyun Jung bertanya kemarin Hwang Baek Hyun pergi ke mana lagi, dan jawabannya adalah langsung pulang. Ekspresinya tentu sedih lagi, secara dia tahu pasti kalau kemarin Hwang Baek Hyun justru jalan sama Gil Pul Ip. Tanpa sengaja Na Hyun Jung melihat bando yang kemarin dibeli Hwang Baek Hyun dan mengkonfirmasi pasti bando itu untuknya. Ekspresi Hwang Baek Hyun kelihatan sungkan dan tidak ikhlas waktu mengiyakan, sementara Gil Pul Ip juga terlihat diam-diam memperhatikan dan salah tingkah waktu lihat bando yang sama dengan dia coba.

8.       Di kelas ada beberapa scene yang menunjukkan kalau Na Hyun Jung itu perhatian ke Hwang Baek Hyun, termasuk membantunya mengerjakan soal. Sayangnya pada saat yang sama terkadang Hwang Baek Hyun justru memperhatikan Gil Pul Ip padahal Na Hyun Jung ada di sampingnya. Hal tersebut tidak luput dari penglihatan Na Hyun Jung yang langsung menunjukkan ekkspresi sedih. Perasaan saya langsung tidak enak, kalau sampai keduanya sama-sama jatuh cinta.

9.       Ada kejadian di mana Gil Pul Ip dan Na Hyun Jung keluar malam karena Na Hyun Jung ada pesanan tas yang limited dan Gil Pul Ip ingin menemaninya. Mereka akhirnya kabur berdua, sayangnya Na Hyun Jung bertemu dengan gangster cewek, yang sepertinya menjadi musuhnya. Waktu Na Hyun Jung tersudut, Gil Pul Ip membantunya dan mereka berdua akhirnya kabur bersama dan lolos dengan naik bus. Waktu itu kaki Gil Pul Ip berdarah dan akhirnya mampir ke rumah sakit sebelum singgah di rumah Na Hyun Jung. Malam itu keduanya tertawa bahagia karena kekonyolan mereka berdua dan memutuskan untuk menjadi BBF ‘Best Friend forever’. Na Hyun Jung juga berkata kalau Gil Pul Ip adalah orang luar pertama yang masuk ke rumahnya. Sejak malam itu keduanya makin dekat dan akrab. Sampai akhirnya Na Hyun Jung nekat bertanya apakah Gil Pul Ip menyukai Hwang Baek Hyun? Pada momen ini saya lega karena Gil Pul Ip mengelak, walaupun terlihat salah tingkah juga. Terlihat Na Hyun Jung yang tampak lega mendengarnya. Waktu mencuci piring Na Hyun Jung dan Gil Pul Ip justru bergurau dan terlihat kalau Hwang Baek Hyun diam-diam mendengarkan keduanya. Waktu ketahuan akhirnya gil pul ip minta Hwang Baek Hyun untuk membantu Na Hyun Jung. Walaupun bersedia terlihat Hwang Baek Hyun agak kurang ikhlas.

10.   Scene ini adalah puncak kesedihan dari semua kesedihan Na Hyun Jung. Ada di episode 10. Ketika malam tiba, Hwang Baek Hyun dan Gil Pul Ip ada di taman setelah Gil Pul Ip menghibur Hwang Baek Hyun karena melakukan kesalahan saat ujian. Parahnya Hwang Baek Hyun berusaha mencium Gil Pul Ip. Pada waktu yang sama Na Hyun Jung sedang berjalan riang membawa sebuah makanan untuk Hwang Baek Hyun melihat keduanya pada momen yang sangat tepat. Dari kejauhan nampak Hwang Baek Hyun yang mencium Gil Pul Ip. Dia langsung syok dan menangis sedih. Makanan yang dia bawa langsung terjatuh di tanah begitu saja. Siapa yang tidak bersedih kalau orang yang sudah lama kita cintai justru menyukai teman kita sendiri. Naasnya Gil Pul Ip yang sudah dianggap teman dan bilang tidak ada rasa justru diam-diam jalan berdua. Walaupun sebagai penonton kita tahu kalau mereka berdua gagal ciuman karena Gil Pul Ip langsung berdiri dan bilang akan belajar, tetap saja bikin geregetan. Saya pun jadi sebel sendiri sama tokoh Gil Pul Ip sejak malam itu. Pasalnya walaupun dia sempat mengelak, tetapi ternyata senyum-senyum sendiri dan cerita ke ibunya kalau sedang jatuh cinta. Hwang Baek Hyun pun juga terlihat senang.
 
pict- cikibrill.blogspot.com
Sementara di tempat lain, di bus Na Hyun Jung terlihat menangis seorang diri. Sampai di rumah, dia melihat lukisan Hwang Baek Hyun yang pernah dia buat dengan sedih dan melepas bando yang dia pakai. Dia teringat ketika mengklaim bando itu untuknya, akhirnya dia sadar kalau bahkan bando itu bukan buat dirinya, tetapi untuk Gil Pul Ip. ‘Tapi kenyataannya, ini bukan untukku’ katanya sambil menangis dan menaruh bando itu di kanvas berisi lukisan Hwang Baek Hyun.
 
pict- youtube
Keesokan harinya, Na Hyun Jung yang biasanya ceria langsung berubah muram dan hanya melamun saat pelajaran. Ketika ditanya guru pun hanya menggeleng pelan. Guru-guru menyadari keanehannya termasuk Gil Pul Ip. Saat istirahat Gil Pul Ip bertanya kenapa Na Hyun Jung diam saja dan apakah ada masalah. Na Hyun Jung terlihat ingin berkata sesuatu, tetapi akhirnya hanya berkata kalau sedang lelah dan meninggalkan Gil Pul Ip (Dia ingat ketika malam sebelumnya kaki Gil Pul Ip pernah terluka karenanya). Saat istirahat pun dia tidak ikut makan siang dan menyendiri di taman. Guru Han Soo Jung dan Guru Lee yang melihatnya langsung bertanya kenapa sendirian dan di mana Hwang Baek Hyun (Nah, kan, bahkan guru pun tahu kalau keduanya tidak terpisahkan). Na Hyun Jung langsung menghindari gurunya dan berjalan menjauh tanpa menjawab.

Lalu, di kelas diperlihatkan Hong Chan Do dan Oh Bong Goo memberikan hadiah ulang tahun untuk Gil Pul Ip waktu Na Hyun Jung masuk ke kelas. Mereka bertanya apa Hwang Baek Hyun tidak memberikan hadiah untuk Gil Pul Ip. Dengan tersenyum Hwang Baek Hyun berkata kalau tadi malam sudah memberinya hadiah. Na Hyun Jung langsung semakin sedih, sementara Gil Pul Ip kaget dan ingat kejadian tadi malam, sambil senyum kecil *Sigh, saya sebel banget sama Gil Pul Ip dan Hwang Baek Hyun di sini. Lebih nyeseknya lagi adalah ketika ada pesan masuk di ponsel Na Hyun Jung yang berisi ucapan selamat ulang tahun dari toko langganannya. Ternyata ulang tahun Na Hyun Jung sama dengan Gil Pul Ip, tidak ada yang peduli dan tahu. Hwang Baek Hyun minta digetok kepalanya. Waktu Gil Pul Ip mencoba memberi minuman hadiah dari Hong Chan Do, Na Hyun Jung menolak. Namun, karena Gil Pul Ip memaksa, Na Hyun Jung yang sedang kesal justru tidak sengaja mendorong minuman terlalu kencang hingga jatuh ke lantai. Dia langsung berdiri, minta maaf, dan pergi.

Na Hyun Jung duduk di tangga sendiri dan terlihat sedih. Dia mengecek ponselnya dan tidak ada yang mengucapkan selamat ulang tahun kepadanya. Beruntung ada Guru Kang yang datang dan bilang kalau ulang tahunmu belum tiba ketika kamu masih belum bahagia.
 
sumber -pinoyexchange.com
Malamnya Na Hyun Jung menuruni tangga dengan lesu dan ternyata Hwang Baek Hyun sudah menunggu di bawah. Dia mengajaknya bicara berdua. Mereka pun berbicara di tangga. Berikut cuplikan kalimat mereka.

“Apa yang terjadi padamu akhir-akhir ini? Apa kamu marah padaku? Apakah aku berbuat salah?” tanya Hwang Baek Hyun *saya pengen nimpuk lagi.

“Apa yang kamu lakukan bukan urusanku,” jawab Na Hyun Jung tanpa memandang Hwang Baek Hyun, dia hanya melihat ke depan, menerawang. “ Dulu kita dekat sebelum ini terjadi.”

“Bukankah saat ini kamu dan aku dekat? Hong Chan Do, Oh Bong Goo, Gil Pul Ip, bukankah kita semua dekat? Mereka semua adalah teman,” jawab Hwang Baek Hyun.

“Teman?” gumam Na Hyun Jung. “Seseorang juga pernah bicara begitu. Kata-kata yang ingin kudengar dan kupikirkan. Kamu tidak menyukai aku seperti aku menyukaimu.”
(Seseorang yang dimaksud adalah Gil Pul Ip waktu mengelak)

“Bukan aku tidak menyukaimu, tapi semua itu hanya akan menjadi beban.”

Na Hyun Jung langsung menoleh kepada Hwang Baek Hyun, ekspresi sedihnya sangat kentara. “Gil Pul Ip menyukaimu, Kamu tidak berpikir bahwa itu beban, kan?” tanya Na Hyun Jung menyindir.

Pada saat yang sama ternyata Hong Chan Do mendengarkan obrolan mereka berdua dan tahu kalau Gil Pul Ip menyukai Hwang Baek Hyun.

Na Hyun Jung tersenyum masam. “Aku sangat aneh. Aku selalu menjadi beban bagi orang lain, terutama orang yang paling dekat denganku dan orang yang paling berharga untukku.”

Na Hyun Jung bangkit dari duduknya dan berjalan pergi meninggalkan Hwang Baek Hyun.

Hwang Baek Hyun langsung bangkit sambil memanggil Na Hyun Jung, “Na Hyun Jung!”

Na Hyun Jung menengok ke arah Hwang Baek Hyun dan dengan sedih berkata, “Maafkan aku karena menyukaimu.”

Lalu keduanya berpisah. Ya ampun, lengkap sudah kesedihan Na Hyun Jung. Kehilangan dua orang yang dianggapnya berharga.

Malamnya Na Hyun Jung akhirnya ijin pulang dengan alasan akan ke rumah saudara. Padahal dia tidak punya siapapun di kota ini. Ternyata dia sudah sangat depresi dan memotong rambutnya yang tadinya panjang cantik menjadi super pendek. Dia keluar dari salon dengan make up tebal dan baju seksi. Di sini dia bertemu gangster yang dulu menganggunya saat bersama Gil Pul Ip. Kalau dulu dia mengaku bukan Na Hyun Jung, maka sekarang langsung mengiyakan. Mereka masuk ke sebuah diskotik. Na Hyun Jung langsung disuruh menari di panggung dan tidak menolak sama sekali. Terlihat sekali ekspresinya kosong. Dia teringat ketika dulu pertama kali pindah sekolah dan ada teman yang membuat dia tersandung dan hampir terjatuh kalau Hwang Baek Hyun tidak memegangnya. Dia teringat juga ketika Hwang Baek Hyun mengembalikan tas yang tadinya diambil oleh pembully. Terakhir, ketika keduanya makan ramen dan bercanda. Hwang Baek Hyun terlihat tersenyum lebar, berbeda dengan ekpresi yang kita lihat selama ini.

Lalu, terungkaplah masa lalu Na Hyun Jung. Ternyata dia dulu gadis yang sering ke diskotik dan dijadikan sasaran teman-teman gangster. Konon dia pernah lolos dari polisi karena ayahnya kaya. Makanya dia pindah ke sekolah yang sekarang dan menganggap kalau Hwang Baek Hyun adalah sosok pahlawan yang sudah menyelamatkan hidupnya. Yeah, secara dia tidak punya siapa-siapa. Orangtuanya cerai dan dia sudah tinggal sendiri sejak 6 tahun ke belakang.

Antara sedih dan senang ketika melihat Hwang Baek Hyun terima pesan dari seseorang yang mengatakan kalau melihat Na Hyun Jung bersikap aneh. Dia memakai pakaian yang tebal dan berpakaian seksi. Hwang Baek Hyun yang sedang melayani pesan antar langsung mengendarai sepeda motornya dengan kencang menuju diskotik. Sampai di sana dia langsung mencari Na Hyun Jung dengan khawatir dan langsung berteriak memanggil Na Hyun Jung. Dia berkelahi dengan biang kerok, walaupun ending-nya kalah. Beruntung guru mereka datang dan keduanya bisa selamat dari ancaman para gangster.

Sampai di rumah sakit, Hwang Baek Hyun sudah babak belur. Na Hyun Jung melihatnya dengan sedih. Waktu Hwang Baek Hyun membuka mata, dia langsung menatap Na Hyun Jung dan bertanya apakah dia baik-baik saja.

“Kau membuatku sangat khawatir,” kata Hwang Baek Hyun.

“Maafkan aku,” ucap Na Hyun Jung sambil menangis.

Di sinilah kita tahu kalau orangtuanya sudah tidak peduli kepada Na Hyun Jung. Ayahnya hanya mendukung secara materi dan tidak pernah bisa dihubungi, sementara ibunya tidak akan mengangkat telepon kalau tahu nomornya yang muncul. Ya, ampun, sedih banget kan hidupnya Na Hyun Jung. Dia menangis terisak ketika menyadari hal itu. Kurang sedih apa coba hidupnya dia.
 
Pict - Youtube
Hari berikutnya adalah hari latihan ujian di mana kalau kelas khusus tidak mencapai target nilai akan dibubarkan. Mengingat Na Hyun Jung masih di rumah sakit, maka sudah dipastikan mereka gagal di kelas khusus. Akhirnya Hwang Baek Hyun terpincang-pincang berlari menuju rumah sakit. Di luar pintu perawatan, dia menatap sedih (menurut saya) kepada Na Hyun Jung, dia terlihat galau mau masuk atau tidak. Akhirnya dia masuk dan mengajak Na Hyun Jung untuk ujian. Na Hyun Jung bilang kalau dia masih tidak enak badan, tetapi Hwang Baek Hyun memaksa dan berkata kalau mereka harus ujian. Mereka pun sepakat untuk ke sekolah. Na Hyun Jung saja sudah kesusahan untuk bangun dan akhirnya dibantu dengan dipapah oleh Hwang Baek Hyun. Ketika di lobi, Na Hyun Jung hampir terjatuh lagi dan akhirnya Hwang Baek Hyun menawarkan untuk menggendongnya *salah satu adegan manis yang saya suka*. Di perjalanan Hwang Baek Hyun sempat bertanya Na Hyun Jung apakah nyaman atau tidak, serta dia juga minta maaf kepadanya. Na Hyun Jung tentu saya mengiyakan dan menjawab tidak apa-apa. Entah ini permintaan Hwang Baek Hyun untuk yang mana. Pokoknya salut sama Na Hyun Jung yang masih mau ujian dengan kondisi yang sakit begitu. Dia masih demam dan langsung tertidur ketika ujian selesai dan terpaksa di bawa ke ruang kesehatan lagi.

11.   Setelah kejadian hari itu Na Hyun Jung mulai membuka diri walaupun masih diam. Dia yang putus asa juga hampir memutuskan untuk pindah sekolah. Tentu saja teman-temannya berusaha mencegah. Hingga akhirnya dia setuju akan pindah pada pertengahan semester nanti. Saat mereka ingin bertos, Na Hyun Jung-lah yang tidak mengikutkan tangannya, ketika Hwang Baek Hyun meminta barulah dia bergerak. Kelihatan banget dia masih ada rasa. Pun ketika camp di luar sekolah, para orangtua datang menjenguk dan meneriakkan nama anaknya yang sedang lari pagi. Na Hyun Jung tentu saja berhenti di bawah dan enggan untuk berkumpul karena tidak ada siapa-siapa. Lalu, teman-temannya membuat poster bertuliskan meminta agar Na Hyun Jung jangan pindah sekolah. Ketika teman-temannya berteriak Hwang Baek Hyun hanya diam dan di akhir di memohon agar Na Hyun Jung tidak pergi.

12.   Hubungan pertemanan mereka berlima semakin membaik. Na Hyun Jung pun sudah kembali semangat untuk belajar. Hubungan romance mulai disisihkan dalam drama ini, bahkan perhatian Hwang Baek Hyun ke Gil Pul Ip pun terlihat wajar dan biasa. Hingga akhirnya episode terakhir kembali menarik perhatian untuk cerita keduanya. Yaitu ketika pengumuman ujian seleksi universitas. Gil Pul Ip dan Oh Bong Goo sudah berbahagia karena diterima. Ketika para guru masuk dan bertanya kepada Na Hyun Jung. Na Hyun Jung menangis terisak, kelihatan sedih banget dan bilang kalau dia gagal. Hwang Baek Hyun yang dari tadi memperhatikan ketika Na Hyun Jung ditanyai terlihat hanya diam saja dan menatap sedih. Pun ketika direktur melihat hasil miliknya dan bersorak bahwa Hwang Baek Hyun lolos. Dia tidak tersenyum sama sekali dan masih menatap Na Hyun Jung prihatin. Hwang Baek Hyun juga menangis sedih ketika akhirnya Na Hyun Jung dan Hong Chan Do harus ke luar dari kelas khusus karena tidak ikut untuk belajar ujian selanjutnya. Serius, nangisnya Hwang Baek Hyun itu sweet, padahal dia kan gahar gitu. 11:12 sama nangisnya dia waktu neneknya dioperasi.

13.   Ini adalah scene yang saya suka lagi, pokoknya episode terakhir khusus yang manis saja. Yaitu ketika Na Hyun Jung pulang setelah pengumuman, dia berjalan lesu. Hwang Baek Hyun berlari di belakangnya dan memanggil Na Hyun Jung. Na Hyun Jung yang masih sedih berusaha mengubah ekspresinya sebelum berbalik. Dia berpura-pura tersenyum ketika Hwang Baek Hyun bertanya apakah dia baik-baik saja. Kemudian berakhir Na Hyun Jung mendorong Hwang Baek Hyun agar segera pulang dan menemui neneknya. Kapan lagi Na Hyun Jung mengusir Hwang Baek Hyun. Yeah, walaupun setelahnya dia menangis lagi karena kegagalannya.
pict - princess-chocolates.blogspot.com


Hari tes di universitas, tiba-tiba Na Hyun Jung muncul di depan Hwang Baek Hyun yang akan membeli tiket. Ternyata dia dan Guru Han mengantar Hwang Baek Hyun sementara Hong Chan Do menyemangati Gil Pul Ip dan Oh Bong Goo. Adegan sweet lagi ketika di bus Na Hyun Jung memberikan goodie bag dan guru Han menjelaskan kalau Na Hyun Jung membelikan jas untuk wawancara. Yeah, Hwang Baek Hyun pun berterima kasih. Na Hyun Jung yang duduk di depannya langsung tersenyum senang dan berbisik kepada guru Han kalau ada baiknya dia tidak lulus ujian karena dia bisa mengantar Hwang Baek Hyun. Hwang Baek Hyun yang duduk di belakang mendengarnya dan tersenyum geli.

Bagian terakhir dari momen mereka berdua. Ketika Hwang Baek Hyun akan wawanncara dan sudah memakai jasnya. Na Hyun Jung dengan serius meminta Hwang Baek Hyun mendengarkannya karena dia hanya akan mengucapkan sekali. Hwang Baek Hyun pun bertanya apa. Saya kira Na Hyun Jung mau bilang apa soalnya serius tingkat dewa eh ternyata Na Hyun Jung nyengir, sambil tersenyum dan mengangkat tangannya berkata “Go… Go… Fighting..”  Hwang Baek Hyun langsung tersenyum geli lagi. Aishhhh, pokoknya sweet.

Lalu, cerita pun berakhir tanpa kejelasan kisah cinta dari masing-masing pemain. Hwang baek hyun menjadi mahasiswa kedokteran. Na Hyun Jung yang akan mencoba masuk universitas tahun depan memutuskan untuk mengembangkan bakat melukis dengan ikut kelas melukis. Hong Chan Do tentu saja dia kembali dance bersama teman-temannya. Terakhir Gil Pul Ip dan Oh Bon Goo kuliah di Universitas yang sama. Fyi, akhirnya Hwang Baek Hyun kuliah di tempat berbeda dari Gil Pul Ip dan Oh Bon Goo karena ingin mengambil kedokteran, jadi, ke luar kota gitu deh. Well, sejujurnya saya suka dengan ending-nya. Daripada sakit hati kalau ujungnya Hwang Baek Hyun jadi sama Gil Pul Ip, mendingan open ending seperti ini. Jadi, kalau saya ya tetap beranggapan Na Hyun Jung dan Hwang Baek Hyun akan tetap bersama. Nah, untuk menyatukan mereka berdua saya iseng buat fanfiction untuk Na Hyun Jung dan Hwang Baek Hyun, anggap saja 7 tahun kemudian. Akhirnya saya bisa membalas sakit hati kepada Hwang Baek Hyun yang sudah kejam sama Na Hyun Jung *ketawasetan.

Berhubung saya tidak begitu tahu tentang korea dan bahasanya, maka ini pakai bahasa Indonesia. Pun mohon maaf kalau settingnya tidak detail, yang paling penting perasaan mereka saja #hallah. Pokoknya ini cerita 100% mengarang tanpa riset.

***


7 Tahun kemudian

Na Hyun Jung: Pelukis
Hwang Baek Hyun: Dokter di RS.ADS
Oh Bong Goo: Pemilik Restoran (meneruskan usaha orangtuanya)
Gil Pul Ip: Pemilik Cafe
Hong Chan Do: Pelatih sekaligus pemilik sekolah dance.

Na Hyun Jung menarik napas panjang. Akhirnya setelah tujuh tahun, dia kembali menginjakkan kaki di negara kelahirannya, Korea. Perasaannya bercampur aduk, antara senang dan juga galau menjadi satu. Dia mempunyai kenangan buruk di negara ini. Namun, dia tidak bisa terus melarikan diri. Dia sudah berulang kali menolak proyek dengan nilai yang cukup fantastis sehingga memilih menyerah. Dia akan ikut berpartisipasi dan menyumbangkan karyanya pada sebuah galeri lukisan. Proyek yang akan memakan waktu selama kurang lebih enam bulan. Well, dia akan bisa kembali mengasingkan diri setelahnya.

Na Hyun Jung sudah berusaha berdamai dengan masa lalu. Berusaha bersikap baik-baik saja sampai ujian masuk universitas, tetapi faktanya, di sudut hatinya dia masih terluka. Ingatan kejadian malam pengkhianatan dari orang yang telah dipercayanya menjadi mimpi buruk yang selalu hadir ketika dia kelelahan. Dia memang masih bisa tersenyum kepada teman sekaligus gurunya, tetapi tidak ada yang  tahu kalau dalam hati dia terus menangis. Kehilangan orang dicintai yang telah memotivasinya untuk hidup lebih baik seperti belum cukup sebagai cobaan. Cobaan itu kembali datang ketika dia gagal dalam tahap seleksi masuk universitas. Hari itu, dia berusaha tersenyum dan berkata baik-baik saja ketika Hwang Baek Hyun menanyakan keadaannya. Dia pun diam-diam menangis di karauke ketika Hong Chan Do sedang bernyanyi. Padahal dia dan Hong Chan Do hanya berusaha mencari kebahagiaan karena terpaksa keluar dari kelas khusus.

Na Hyun Jung masih berusaha menampakkan semua baik-baik saja ketika mengantar Hwang Baek Hyun untuk tes wawancara maupun melihat pengumuman. Usaha yang dia lakukan mati-matian demi sebuah kenangan sebelum dia berpisah dengan orang yang sudah berhasil mengambil hatinya. Setelah hari kelulusan tiba, dia memutuskan untuk meninggalkan negaranya. Dia ingin menghapus semua luka yang ada dan menyambut hari baru. Dia berharap bisa melupakan masa lalu, meskipun dengan cara memutuskan komunikasi dengan teman-temannya di kelas khusus. Biarlah, dia hanya ingin sedikit egois kali ini.

“Fuhhhhh!”

Na Hyun Jung mengembuskan napas dengan keras. Bibirnya perlahan membentuk sebuah senyuman, mencoba menyemangati diri-sendiri.

“Na Hyun Jung, Fighting!” ucapnya dalam hati. Senyum kecil mulai muncul di bibirnya seiring dengan kaki yang mulai melangkah.

“Arghhhh!” rintihnya ketika seseorang menyenggol bahunya dengan sedikit keras.

“Ah, maaf, saya tidak sengaja,” ujar lelaki itu sambil membetulkan topi untuk menutupi wajahnya.

“Yak! Kenapa anda jalan nggak pakai mata? Makanya pakai topi itu yang benar!” teriak Na Hyun Jung sambil mengangkat topi milik lelaki di depannya. Selanjutnya, dia membulatkan mata ketika mengenali pemilik wajah tersebut. Lelaki tersebut yang adalah Hong Chan Do tersenyum lebar. Dia memang sudah memerhatikan Na Hyun Jung sejak ada di pesawat. Mereka dalam penerbangan yang sama. Namun, dia tidak ingin gegabah dan memilih menunggu waktu yang tepat. Siapa tahu wanita ini hanya mirip dengan teman lamanya.
Na Hyun Jung bergumam kecil, “Hong Chan Do!”

Hong Chan Do langsung memeluk sahabatnya. Sahabat yang dia tahu selalu bersikap kuat. Seorang yang memilih memendam luka sendiri. Hari itu dia menyadari kalau Na Hyun Jung diam-diam menangis ketika di karaoke saat tidak lulus ujian masuk universitas. See, padahal sebelumnya dia terlihat baik-baik saja. Hong Chan Do bersikap seolah tidak melihat  dan melanjutkan aksi menyanyinya. Na Hyun Jung tidak ingin terlihat menyedihkan sehingga dia pun memilih seolah tidak pernah melihat.

Dia juga masih ingat dengan jelas ketika malam Na Hyun Jung meminta maaf karena perasaan sukanya terjadap Hwang Baek Hyun. Gadis itu berusaha tersenyum di depan Hwang Baek Hyun, tetapi ketika dia mencoba untuk mengikutinya, dia menemukan Na Hyun Jung terisak di tangga. Hari yang berujung Na Hyun Jung keluar sekolah pada malam hari dan berakhir di rumah sakit esok harinya. Ketika ingat masa itu, dia merasa seperti sahabat yang tidak berguna. Seharusnya dia datang untuk menghiburnya, tetapi justru sebaliknya. Dia menghindar, mencoba memberi Na Hyun Jung waktu dan berujung dengan menghilangnya gadis itu dari peredaran.

“Ternyata benar kamu Na Hyun Jung. Apa kabar? Kamu baik-baik saja, kan? Ke mana aja selama ini? Ya ampun, kami semua merindukanmu!”

Na Hyun Jung terkekeh kecil mendengar pertanyaan bertubi-tubi dari Hong Chan Do. Dia melepaskan pelukan dan tersenyum kecil. “ Sepertinya kita butuh waktu dan tempat untukku menjawab semua pertanyaanmu.”

“Ah, Kafe! Kita ke kafe Pul Ip saja,” tawar Hong Chan Do sambil mengangkat jari telunjuk. Seakan-akan ide yang diucapkannya adalah ide yang terbaik sepanjang masa.

Senyum di wajah Na Hyun Jung memudar, “Ah, jangan! Jangan ke sana. Ehm… aku ….”

Hong Chan Do melihat perubahan wajah itu. Dia mengerti, mungkin Na Hyun Jung masih sungkan terhadap Gil Pul Ip.

“Ah, iya. Kita ke kafe dekat sini aja. Aku capek, sepertinya ke sana terlalu jauh.”

Mereka berdua akhirnya berjalan menuju kafe terdekat. Tidak banyak perbincangan di antara keduanya. Mereka hanya membahas masalah karir dan pengalaman dalam bidang tersebut. Keduanya memilih aman untuk tidak mengungkit masa lalu. Hingga tidak terasa mereka sudah menghabiskan waktu lebih 1 jam. Sesuai kesepakatan, Hong Chan Do akan mengantarkan Na Hyun Jung ke apartemen. Tempat tinggal satu-satunya yang dimiliki sejak sekolah menengah.

“Awas, jangan menghilang lagi. Sampai jumpai!” pamit Hong Chan Do yang membuat Na Hyun Jung tersenyum. Ternyata ketika dia berpikir tidak ada orang yang mengingatnya, masih ada seorang sahabat yang menunggu dia kembali.

**

-          Aku dapat undangan reuni angkatan kita. Besok malam minggu. Bisa datang kan, Nona? Aku butuh gandengan-

Na Hyun Jung menimang ponselnya sambil berpikir. Mengabaikan kanvas yang sudah melambai minta disentuh. Haruskah dia datang ke reuni? Bagaimana kalau dia bertemu dengan Hwang Baek Hyun dan Gil Pul Ip?

“NA HYUN JUNG… NA HYUN JUNG!”

Suara panggilan membawa Na Hyun Jung ke alam nyata. Dia mengerjapkan mata pelan dan tersenyum hambar kepada rekannya,  Hye Mi.

“Melamun? Ada apa?” tanya Hye Mi ketika Na Hyun Jung sudah memerhatikan.   
           
“Ahh.. . nggak. Ini ada undangan reuni, tapi aku malas datang.”

“Pasti ada mantan di acara itu. Makanya kamu malas dan memilih menghindar.”

Tepat!

“Nah, benar kan!” teriak Hye Mi ketika melihat ekspresi Na Hyun Jung. Gadis itu menarik kursi dan duduk di samping Na Hyun Jung. Kini perhatian Na Hyun Jung sepenuhnya beralih kepada Hye Mi.

“Apa?” tanya Na Hyun Jung penasaran.

“Masa lalu adalah masa lalu. Buat apa kamu menghindar dari seorang di masa lalu? Sekeras apapun kamu mencoba menghindar, kalau takdir sudah berbicara pada akhirnya juga akan bertemu. Jadi, nggak ada alasan untuk kamu nggak datang. Kapan lagi kamu bisa kumpul bersama teman lamamu? Terlebih katanya kamu hanya akan tinggal enam bulan di sini.”

“Teman?” tanya Na Hyun Jung dalam hati sedikit sinis. Satu-satunya teman yang dia rasa memilikinya hanyalah Hong Chan Do. Masa sekolah menengahnya bukanlah masa yang indah untuk dikenang.

“Yak! Na Hyun Jung! Kamu masih galau? Ayolah, justru dengan acara reuni ini kamu bisa menunjukkan kalau Na Hyun Jung yang sekarang berbeda dengan dulu. Buat dia menyesal karena memutuskanmu,” tambah Hye Mi menggebu-gebu.

Na Hyun Jung mengernyitkan dahi, “Hye Mi! Kamu berkata seolah-olah semua yang kamu bicarakan adalah hal yang benar. Siapa yang bilang kalau aku ada mantan di sekolah? Lalu, apa juga yang akan aku tunjukkan?”

Hye Mi tertawa pelan. Dia memang cuma mencoba mengambil kesimpulan dari kegalauan Na Hyun Jung dan juga dari pertimbangan beberapa drama yang pernah ditontonnya. Bagaimana dia bisa tahu banyak soal rekannya kali ini kalau baru bertemu satu minggu.

“Feeling!” elaknya kemudian. “Kalau salah ya minta maaf.”

“Terima kasih.”

“Eh?”

“Iya. Terima kasih atas saranmu. Atas sok tahumu sekarang aku bisa ambil keputusan. Aku akan datang,” jelas Na Hyun Jung.

Keduanya saling melempar senyum. Sepertinya mereka akan menjadi partner yang baik.

-Oke. Aku akan datang-

-Sip! Besok aku jemput-

**

Hwang Baek Hyun baru saja sampai di tempat reuni. Suasana masih terlihat sepi, baru ada beberapa orang yang terlihat hilir mudik.

“Hwang Baek Hyun!”

Sebuah suara yang terdengar familiar membuat Hwang Baek Hyun menengok ke belakang. Senyumnya langsung merekah melihat ada Oh Bong Goo dan Gil Pul Ip. Sejak lulus sekolah keduanya memang tampak dekat mengingat satu kampus.

“Hai, apa kabar Oh Bong Goo? Gil Pul Ip?” tanya Hwang Baek Hyun sambil memeluk Oh Bong Goo dan beralih menyalami Gil Pul Ip.

“Aku baik.”

“Aku juga baik. Pak Dokter?” canda Gil Pul Ip yang membuat Hwang Baek Hyun tersenyum simpul.

“Sama. By the way kemana Hong Chan Do? Dia dating, kan?” tanya Hwang Baek Hyun setelah meneliti ke seluruh ruangan dan tidak menemukan penampakan teman lamanya.

“Terakhir dia bilang masih di jalan. Sebentar lagi sampai,” Oh Bong Goo menimpali.

Ketiganya lalu terlibat pembicaraan santai. Mereka bertukar pengalaman soal pekerjaan sampai-sampai tidak menyadari ada satu sosok yang menghampiri. Dia adalah Hong Chan Do, masih biasa dengan headset ada di leher. Ciri khas inilah yang tidak pernah berubah.

“Halo semuanya,” sapanya riang.

Semua menyapa Hong Chan Do dan memberikan salam. Gil Pul Ip sedikit menyipitkan mata ketika menyadari Hong Chan Do hari ini terlalu banyak tersenyum. Lelaki ini tampak berbahagia.

“Kapan kamu manggung lagi Hong Chan Do?” tanya Gil Pul Ip penasaran. Aksi panggung Hong Chan Do memang selalu memukau.

Hong Chan Do terlihat tidak fokus dan sesekali menoleh ke belakang, seperti mencari seseorang. Dia tidak sadar kalau ada pertanyaan yang ditujukan kepadanya.

“Ya! HONG CHAN DO!” teriak Gil Pul Ip setengah kesal ketika pertanyaanya

“Eh,,, maaf. Ada apa?” Hong Chan Do menjawab dengan dahi berkerut. Dia benar-benar tidak fokus karena mencari Na Hyun Jung yang belum juga muncul.

“Tadi aku tanya, kapan kamu manggung?”

“Ah itu dia!” Hong Chan Do mengabaikan Gil Pul Ip lagi, dia terlalu senang melihat penampakan Na Hyun Jung. Dia melambaikan tangan sebagai tanda. “Na Hyun Jung! Di sini!”

Ketiga pasang mata itu menoleh ke arah pandangan Hong Chan Do, diikuti beberapa pasang mata lainnya. Well, teriakan Hong Chan Do cukup keras untuk menarik perhatian orang di sekitarnya. Na Hyun Jung berjalan menghampiri sambil berdecak pelan. Semakin dekat dengan teman-temannya, jantungnya makin berdebar kencang.

“Ayolah Na Hyun Jung! Jangan bertingkah aneh!” ujarnya dalam hati.

Hwang Baek Hyun memandang Na Hyun Jung tanpa berkedip. Setelah sekian lama tidak berjumpa, dia kembali bertemu dengan sosok ini. Sosok yang dulu selalu menempel kepadanya seperti permen karet dan akhirnya menghilang tanpa jejak sejak kelulusan. Benar-benar menghilang tanpa jejak sedikit pun. Sejujurnya melihat Na Hyun Jung berada di hadapannya memutar kembali ingatannya di masa lalu itu. Terlebih lagi ketika gadis ini meminta maaf atas perasaannya.

Hong Chan Do, Na Hyun Jung, Gil Pul Ip dan Oh Bong Goo berpelukan hangat. Namun, mereka menghentikan aksinya ketika melihat Hwang Baek Hyun tanpa ekspresi dan tidak ikut serta. Hal tersebut membuat Na Hyun Jung sedikit nyeri. See, setelah sekian lama dia menghilang, sama sekali tidak ada ucapan selamat datang dari seorang yang sejak lama dicintainya.

“Ya! Hwang Baek Hyun! Apa kamu tidak merindukan Na Hyun Jung? Ke sinilah!” panggil Hong Chan Do membuat Hwang Baek Hyun kembali dari lamunan. Dia menatap datar keempat temannya sebelum akhirnya bergabung. Mereka berpelukan hangat.

Malam itu tidak ada hal spesial terjadi. Hanya sebuah reuni SMA yang menjadi ajang nostalgia. Setelah merasa bosan, Hong Chan Do kembali mengantarkan Na Hyun Jung. Mereka pulang lebih awal sehingga meninggalkan ketiga teman lainnya.

“Kenapa diam saja dari tadi?” tanya Hong Chan Do dalam perjalanan.

“Nggak. Hanya saja aku merasa sedikit kurang sehat.”

“Apa kita mampir ke dokter saja?”

“Nggak usah, nanti begitu minum obat juga pasti akan sembuh,” tolak Na Hyun Jung.

Sejujurnya bukan badannya yang kurang sehat melainkan hatinya. Dalam sudut hatinya, dia sedikit berharap kali ini Hwang Baek Hyun akan melihat ke arahnya. Sayangnya hal tersebut adalah mimpi paling konyol yang pernah ada. Sedikit pun Hwang Baek Hyun tidak melihat ke arahnya. Lelaki itu masih tetap sama, dingin dan tak terjangkau. Malam ini bahkan tidak ada pertanyaan satu pun yang ditujukan Hwang Baek Hyun kepadanya.

“Bukan karena Hwang Baek Hyun, kan?” selidik Hong Chan Do penasaran.

Na Hyun Jung langsung melirik tajam ke samping. “Yak! Hong Chan Do! Jangan pernah bahas masa lalu? Atau aku juga akan mulai membicarakan kasih tak sampaimu.”

Hong Chan Do meringis. Na Hyun Jung selalu saja memegang kendali atas dirinya. Kalau dulu rahasia gitar kepada ayahanya, maka sekarang dengan kasih tak sampai. Padahal dia sudah menyembunyikan perasaannya kepada Gil Pul Ip dengan sangat rapat. Namun, Na Hyun Jung tetaplah Na Hyun Jung, wanita itu selalu peka dengan orang di sekitarnya walaupun kebalikan dengan yang dia terima.

“Baiklah. Jadi, apa kabar galeri?”

Pada akhirnya Hong Chan Do memilih topik yang aman yaitu membahas masalah pekerjaan.

**

Na Hyun Jung mendesah walaupun tangannya terus bekerja. Hong Chan Do baru saja mengirimkan pesan dan memberitahu kalau mereka – siswa kelas khusus akan memberikan pesta kejutan untuk Gil Pul Ip di kafenya. Hong Chan Do tentu saja tidak melewatkan momen ini untuk mengajaknya ikut serta. Na Hyun Jung memang sudah belajar lari dari masa lalu. Namun, faktanya ketika tanggal yang sama dengan hari buruknya di SMA kembali terulang dan justru dengan perayaan membuatnya gamang. Ingatan ketika ulang tahun Gil Pul Ip di kelas SMA itu kembali terngiang di kepala. Hwang Baek Hyun yang memberikan hadiah ciuman kepada temannya Gil Pul Ip pada malam hari. Hong Chan Do dan Oh Bong Goo yang memberikan hadiahnya di pagi hari. Sementara dia yang memiliki tanggal lahir sama harus menelan kekecewaan karena tidak seorang pun yang mengingat hari ulang tahunnya. Hari itu hanya toko langganan yang mengucapkan selamat. Itupun adalah pesan otomatis. Ah, ada satu orang lagi yang mengingatnya yaitu Guru Kang. Waktu itu beliau berkata kalau ulang tahunnya belum tiba jika dia belum bahagia.

“Hye Mi, besok sepertinya aku nggak bisa datang. Ada urusan penting.”

Why?”

“Nggak papa. Cuma sedikit urusan yang menyita waktu.”

Hye Mi mengangguk paham dan melanjutkan pekerjaannya.

**

Na Hyun Jung masih terjaga hingga dini hari. Dia menatap miris pada kado yang ada di meja, kado yang dia siapkan untuk Gil Pul Ip.

“Selama ini aku selalu memberi, tetapi tidak pernah menerima,” gumamnya pelan.

Dia sedikit menyesal. Seharusnya dia menimbang kembali tanggal untuk pulang ke kampung halaman sehingga dia tidak harus berurusan dengan tanggal besok. Enam bulan berada di negara ini terasa seperti membuka luka lama. Terlebih lagi dengan kebersamaan bersama temannya di kelas khusus. Arghhhh, seandainya di bandara dia tidak bertemu Hong Chan Do pasti akan lain cerita. Dia bisa menyembunyikan diri dengan terus bekerja.

Na Hyun Jung terbangun dengan sedikit nyeri di kepala. Bagaimana tidak, dia baru bisa benar-benar tidur jam tiga dini hari dan harus bangun pagi. Rencana Hong Chan Do sungguh tidak menyenangkan. Lelaki itu ingin memberi kejutan di pagi hari, ketika Gil Pul Ip mulai membuka kafe. Ah, mungkin justru sebelum itu karena Hong Chan Do berpesan agar siap jam tujuh pagi, sehingga sudah ready di kafe pada jam delapan. Akhirnya dia bangkit dengan sedikit malas. Dia baru saja selesai meminum vitamin ketika bel tempat tinggalnya berbunyi. Matanya melirik sekilas pada jam dinding.

“Tepat sekali,” ujarnya sambil berjalan menuju pintu.

Dia tersenyum begitu menemukan wajah Hong Chan Do yang tersenyum lebar. Setidaknya keberadaan Hong Chan Do membuat hatinya sedikit senang. Dia merasa mempunyai seorang yang sadar akan kehadirannya.

“Wajahmu sedikit pucat, sakit?” tanya Hong Chan Do ketika mereka dalam perjalanan.

Ah, ternyata make up pun tidak bisa menyamarkan sedikit wajah pucatnya.

“Semalam kurang tidur,” ujarnya jujur.

“Karena mau bertemu Hwang Baek Hyun?”

Hening.

“Lembur. Soalnya hari ini bolos jadi aku harus mengejar deadline.”

Hong Chan Do mengangguk paham, sadar kalau pertanyaannya membuat Na Hyun Jung kurang nyaman.

**

Rasanya masih sama, seperti tujuh tahun yang lalu. Rasa menjadi orang yang terabaikan, seperti bayangan yang tidak selalu tergantung pencahayaan. Na Hyun Jung mencoba menarik napas panjang sebelum akhirnya mengikuti Hong Chan Do yang sudah lebih dulu masuk ke kafe. Di dalam terlihat Gil Pul Ip, Oh Bong Goo, dan Hwang Baek Hyun. See, mereka semua selalu ada untuk Gil Pul Ip.

“Berhubung semua sudah datang kita bisa menyalakan lilinnya,” ujar Oh Bong Goo begitu selesai menyambut Hong Chan Do dan Na Hyun Jung.
Kue dengan lilin berbentuk angka 25 itu sudah menyala. Mereka dengan semangat menyanyikan lagu tiup lilin. Na Hyun Jung tersenyum miris dalam hati, lagu ini juga lagu untuknya.

Wait, make a wish dulu,” potong Hwang Baek Hyun ketika lagu hampir selesai.
Suasana menjadi hening ketika Gil Pul Ip menutup mata dan kembali meriah ketika mata itu terbuka dan meniup lilin.

“Aku… aku nggak akan pernah tahu apa jadinya sekarang jika kalian nggak pernah ada. Terima kasih, teman-teman semua,” ujar Gil Pul Ip dengan lirih. Setitik air muncul di sudut matanya. Hal yang sama juga terjadi pada Na Hyun Jung. Dia justru nyaris terisak. Mungkin bagi yang lain dia hanyalah terharu atas suasana yang muncul. Namun, tentu saja tangis ini berbeda. Tangis dari seorang yang tidak punya siapa pun dan iri kepada temannya, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa.

Hong Chan Do yang melihat Na Hyun Jung terharu langsung mengusap bahunya pelan. Seakan mengerti, padahal dia sama sekali tidak mengerti. Hwang Baek Hyun yang melihat keduanya seakan menyadari kalau Na Hyun Jung dan Hong Chan Do sudah sangat dekat, dia bukan lagi dunia wanita itu.

Selesai acara makan-makan, mereka melanjutkan untuk pergi ke karaoke. Na Hyun Jung tidak bisa menghindar karena sudah terlanjur datang. Akhirnya dia bergabung dengan yang lain, meskipun kepalanya terasa sedikit pusing.

“Ini pasti karena kurang tidur,” batinnya.

“Kamu serius nggak sakit?” tanya Hong Chan Do dengan berbisik di telinga Na Hyun Jung. Suara musik yang ada di ruangan terlalu keras sehingga kalimat sebelumnya justru teredam sementara Na Hyun Jung tidak mendengar.

Na Hyun Jung tersenyum tipis dan mengiyakan.

“Oke!” gumam Hong Chan Do lega. Tiba-tiba saja ponselnya berbunyi sehingga dia harus keluar ruangan.

“Kamu nggak mau nyanyi?” tanya Hwang Baek Hyun yang ternyata sudah duduk di samping Na Hyun Jung begitu Hong Chan Do pergi.

Na Hyun Jung menggeleng pelan. Ini adalah pertama kalinya Hwang Baek Hyun mengajak dia berbicara untuk hari ini. Ah, sejak dulu memang ada tembok tak kasat mata yang menghalangi keduanya. Jika dulu Na Hyun Jung mencoba meruntuhkannya maka sekarang dia lebih memilih berbarik dan berjalan ke arah lain.

“Hwang Baek Hyun, setelah ini kamu ada acara nggak?” tanya Hong Chan Do yang sudah muncul di antara keduanya. Hal yang membuat Na Hyun Jung menarik napas lega.
“Nggak. Kenapa?”

“Na Hyun Jung, maaf aku nggak bisa antar kamu pulang hari ini. Hwang Baek Hyun, sehubungan kamu nggak ada acara tolong titip Na Hyun Jung, ya. Tiba-tiba Mama telepon dan bilang kalau Papa masuk rumah sakit.”

Tidak ada jawaban, suasana canggung menghinggapi ketiganya.

“Baiklah, aku anggap oke. Sekarang aku mau pamit ke Gil Pul Ip dan Oh Bong Goo.” Hong Chan Do mengambil kesimpulan dan langsung melangkah ke arah Gil Pul Ip dan Oh Bong Goo yang sibuk bernyanyi. Na Hyun Jung melihat keduanya mengangguk paham sebelum akhirnya Hong Chan Do benar-benar pergi.

“Hong Chan Do, sialan!” kesalnya dalam hati. Sekilas dia melihat senyum licik dari Hong Chan Do tepat di depan pintu.

Na Hyun Jung memandang jam tangannya, lalu menghela napas karena tidak tahu harus sampai kapan berada di tempat ini. Rasa pusing yang masih tersisa membuatnya memejamkan mata, mencoba mengusir rasa itu.

Hwang Baek Hyun yang baru saja selesai menyanyikan sebuah lagu langsung istirahat di kursi. Dia melihat Na Hyun Jung memejamkan mata. Saat dia menatap Gil Pul Ip untuk bertanya lebih lanjut, Gil Pul Ip hanya mengangkat bahu tidak mengerti.

“Mungkin kecapekan,” ujar Oh Bong Goo yang ada di sebelah Gil Pul Ip.

Sampai ketiganya merasa sudah kelelahan dan bosan karaoke, Na Hyun Jung masih terlelap. Gil Pul Ip mencoba menepuk bahunya pelan, tetapi masih tidak ada respon. Saat itulah Hwang Baek Hyun ikut memperhatikan dan melihat keringat yang keluar dari dahi Na Hyun Jung. Tangannya terulur untuk memegang dahi Na Hyun Jung dan langsung terhenyak ketika merasakan panas.

“Dia demam. Aku akan membawanya ke rumah sakit. Kalian pulang bersama, kan?” tanya Hwang Baek Hyun cepat. Melihat keadaan Na Hyun Jung yang seperti sekarang sama saja dengan mengulang masa lalu. Ketika dia melihat Na Hyun Jung yang dirawat di rumah sakit. Ada sedikit nyeri ketika melihatnya.

Dia baru saja akan mengangkat Na Hyun Jung ketika ponselnya berbunyi. Pesan dari Hong Chan Do muncul di pop up berisi alamat tempat tinggal Na Hyun Jung, selain itu Hong Chan Do juga mengatakan kalau Na Hyun Jung sedang kurang sehat jadi sebaiknya dia mengantarkan pulang dan tidak perlu lama-lama di karaoke. Pesan yang sangat terlambat karena sekarang Na Hyun Jung sudah drop.

Na Hyun Jung membuka mata dan menemukan dirinya sedang dalam mobil. Hwang Baek Hyun ada di sampingnya terlihat sedang serius mengemudi.

“Hwang Baek Hyun!”

“Na Hyun Jung, kamu sudah sadar? Bagaimana? Apa yang sakit? Kamu baik-baik saja, kan? Sebentar lagi kita sampai di rumah sakit.”

Pertanyaan panjang dari Hwang Baek Hyun membuat Na Hyun Jung terlena beberapa saat. Dia merasa Hwang Baek Hyun sangat perhatian. Namun, dia langsung menolak mentah-mentah ide tersebut.

“Rumah sakit?” tanya Na Hyun Jung bingung.

“Ah, aku baik-baik saja. Hanya demam biasa, setelah istirahat semua akan kembali seperti semula. Antarkan aku pulang saja, ya?”

“Ta—”

“Aku nggak suka merepotkan orang. Ke rumah sakit dengan keadaan seperti sekarang hanya akan menambah pekerjaan mereka.”

Hwang Baek Hyun memandang Na Hyun Jung tidak mengerti. Baru kali ini dia mendengar alasan orang tidak mau ke rumah sakit karena tidak ingin mrepotkan. Padahal dokter seperti dia memang bertanggung jawab untuk mengurus pasien.

“Baiklah,”ujarnya mengalah.

Sampai di tempat parkir, Hwang Baek Hyun melihat Na Hyun Jung yang kembali terlelap. Walaupun sungkan, akhirnya dia tetap membangunkan Na Hyun Jung.

“Na Hyun Jung!” panggilnya sambil menepuk bahu.

Na Hyun Jung hanya bergumam, “Hem.”

“Kita sudah sampai.”

Na Hyun Jung membuka matanya pelan. Benar saja. Mereka sudah sampai, sekarang Hwang Baek Hyun sudah ada tepat di sampingnya untuk membuka pintu mobil. Mau tidak mau dia berusaha tersadar agar segera bisa beristirahat. Tidur adalah pilihan yang dirasanya paling benar.

Hwang Baek Hyun mencoba membantu dengan menopang badan Na Hyun Jung. Baru jalan beberapa langkah, Na Hyun Jung kembali terhuyung nyaris terjatuh karena lemas.

“Pusing?” tanya Hwang Baek Hyun khawatir.

“Sedikit,” gumam Na Hyun Jung, dia masih berusaha untuk tetap sadar.

Tiba-tiba saja Hwang Baek Hyun sudah berjongkok di depannya. Hal yang membuat Na Hyun Jung kembali ingat akan masa lalu. Yaitu ketika Hwang Baek Hyun memintanya ikut ujian. Hari itu adalah untuk pertama kalinya Hwang Baek Hyun meminta maaf kepada Na Hyun Jung sambil menggendongnya.

“Naiklah,” pinta Hwang Baek Hyun.

Na Hyun Jung tidak bisa menolak, toh badannya sudah nyaris ambruk seandainya tidak ada Hwang Baek Hyun. Rasanya masih sama seperti dulu, nyaman tetapi juga nyeri. Fakta bahwa Hwang Baek Hyun hanya peduli saat dia sedang sakit itu sungguh menyesakkan. Terbukti, sebelum ini Hwang Baek Hyun tidak peduli kepadanya, bahkan setelah 7 tahun dia menghilang.

“Kamu istirahat dulu, aku siapkan bubur untuk minum obat,” ujar Hwang Baek Hyun begitu menidurkan Na Hyun Jung di kamar.

“Hwang Baek Hyun,” lirih Na Hyun Jung.

“Hm.”

“Maaf sudah merepotkan.”

Kalimat pendek Na Hyun Jung sukses membuat Hwang Baek Hyun terdiam. Ada sedikit rasa nyeri ketika mendengar kalimat maaf dari Na Hyun Jung. Rasanya seperti dejavu. Tidak, jangan sampai Na Hyun Jung kembali melakukan hal bodoh setelah dia minta maaf.

“Tidak perlu minta maaf. Ingat, kita teman.”

Kita teman.

Bahkan, dalam rasa sakit raganya, batinnya pun masih bisa merasakan kesakitan yang lebih parah ketika mendengar kata teman.

Melihat Na Hyun Jung sudah tenang dan memejamkan mata, Hwang Baek Hyun berniat untuk mencari dapur. Namun, pada saat yang sama ponsel Na Hyun Jung berbunyi nyaring. Tidak ingin suara ponsel menganggu tidur Na Hyun Jung, dia pun mengambilnya dan me-silent. Kemudian, ponsel itu kembali berdering. Baiklah, mau tidak mau dia harus mengangkatnya atau Na Hyun Jung akan terbangun. Sepertinya belum jodoh, sambungan sudah terputus. Lalu, muncul sebuah pesan dari LINE. Pesan yang langsung muncul dan dapat terbaca olehnya. Pesan yang membuat hatinya kembali nyeri.

-Yak! Na Hyun Jung! Kenapa nggak angkat telepon? Ah, pasti sedang bersenang-senang merayakan ulang tahun, ya. Btw selamat ulang tahun, teman.” – Hyu Ra

Mata Hwang Baek Hyun berkeliling untuk mencari tahu kebenaran atas pesan yang masuk. Saat itulah dia melihat kalender meja di nakas dengan tanggal hari ini diberi lingkaran berwarna merah dengan gambar kue lengkap dengan lilinnya. Tidak ingin percaya begitu saja, dengan lancang dia mencari dompet Na Hyun Jung di dalam tas. Dia langsung mengambil tanda pengenal yang terselip di dalamnya.

“Bodoh!” gumamnya dengan kesal.

Hwang Baek Hyun memandang Na Hyun Jung dengan diam. Gadis ini terlalu menyimpan banyak misteri. Jika hari ulang tahunnya hari ini itu berarti bersamaan dengan ulang tahun Gil Pul Ip. Ingatannya lalu memutar ketika SMA. Jadi, malam ketika Na Hyun Jung merubah total penampilannya adalah hari yang sama tepat ulang tahunnya. Gadis ini, bagaimana dia bisa merasahasiakan hal yang hanya menyesakkan hatinya. Ketika mereka memberi perhatian dan kejutan pada hari ulang tahun Gil Pul Ip, gadis ini tidak mendapatkan hal yang sama. Bahkan tidak ada satu pun dari teman di kelas khusus yang tahu. Bodohnya dia yang juga baru mengetahuinya sekarang. Padahal sebelumnya Na Hyun Jung selalu memerhatikannya, bahkan gadis ini tidak pernah absen untuk memberinya hadiah ketika ulang tahun. Rasa penyesalan itu langsung terasa menyesakkan. Selama ini dia terlalu egois sehingga hanya memikirkan rasa tertariknya kepada Gil Pul Ip dan mengabaikan orang lain. Ya, dia hanya selalu menatap ke depan tanpa sadar kalau ada seorang di belakang yang selalu peduli kepadanya.

Rasa penasaran itu yang membuat dia nyaris mencium Gil Pul Ip pada malam hari itu. Namun setelahnya, ketika dia mendengar permintaan maaf dari Na Hyun Jung hatinya terasa sesak. Terlebih lagi ketika mendapat kabar kalau malam Na Hyun Jung pergi ke diskotik dengan penampilan bukan seperti dirinya. Dia sangat kesal, tetapi rasa khawatir lebih mendominasi. Dia tidak peduli walaupun badannya harus babak belur, yang terpenting adalah melihat Na Hyun Jung baik-baik saja. Setelah hari itu, mungkin fisik Na Hyun Jung baik-baik saja, tetapi Hwang Baek Hyun tahu betul kalau gadisnya telah berubah. Gadis yang biasanya selalu cerewet dan menganggunya tiba-tiba menjadi pendiam. Permen karetnya tidak lengket. Dia tidak bisa berbuat banyak karena belum yakin akan hatinya. Setidaknya melihat Na Hyun Jung masih tersenyum adalah hal yang baik. Sampai akhirnya ketika hasil tes masuk universitas keluar, dia melihat langsung Na Hyun Jung yang terisak hebat. Tangisan yang baru pertama kali dia lihat dan rasanya sangat menyesakkan. Ketika melihat seorang yang selama ini ceria berubah menjadi cengeng itu adalah tandanya kalau beban hidupnya sangat berat. Hari itu Hwang Baek Hyun tidak bisa melakukan hal apa pun untuk menghiburnya sehingga dia hanya memilih untuk mengejarnya dan bertanya keadaan Na Hyun Jung. Ketika gadis itu berkata baik-baik saja barulah dia bisa tenang. Dia berpikir, mungkin Na Hyun Jung hanya sedikit emosional saat membaca pengumuman.

Ingatannya lalu kembali saat dia akan tes wawancara universitas. Waktu itu Na Hyun Jung dan Guru Han tahu-tahu muncul untuk mengantarnya. Bahkan Na Hyun Jung tidak lupa memberinya hadiah khusus sebuah jas untuknya. Gadis itu juga masih sempat memberi semangat.

“Go… Go.. Fighting!” Hwang Baek Hyun berujar lirih, menirukan kalimat semangat yang diberikan Na Hyun Jung ketika dia akan tes. Tidak terasa, pipinya telah basah karena terharu.
Hwang Baek Hyun akhirnya meninggalkan kamar Na Hyun Jung dan saat itu juga dia menemukan sebuah ruangan yang menarik perhatian. Ada beberapa kanvas yang masih ada dalam papannya. Langkah kaki membawanya masuk ke dalam. Lagi, dan lagi dia menghela napas panjang. Di sana dia melihat banyak lukisan dirinya dalam berbagai pose dalam baju seragam. Ada gambarnya close up tersenyum, berolah raga, ataupun jalan santai dengan tangan di saku. Dari banyaknya lukisan, ada satu lukisan yang menyita perhatiannya. Jantungnya langsung berdetak cepat.

Lukisan itu menampakkan sebuah taman dengan seorang laki-laki yang terlihat dari belakang sedang mencium wanitanya. Lalu, paling di ujung ada seorang gadis yang melihat keduanya dari jauh. Gadis dengan rambut panjang sedikit ikal dan sebuah bando.

“Ini… bagaimana bisa?”

Fakta bahwa dia mengenali objek yang ada dalam lukisan tersebut tentu saja membuatnya terhenyak. Dia mencoba mengaitkan benang merah yang ada dalam memorinya. Itu adalah malam ketika dia akan mencium Gil Pul Ip, tepat sebelum Gil Pul Ip ulang tahun. Jadi, malam itu Na Hyun Jung melihat keduanya. Lalu, keesokan harinya Na Hyun Jung berubah menjadi pendiam dan juga mengabaikan pelajaran. Dia juga masih ingat dengan jelas ketika Na Hyun Jung menolak tawaran minuman dari Gil Pul Ip dan justru menumpahkannya. Malam harinya, dia mengajak Na Hyun Jung berbicara empat mata. Malam itulah ketika Na Hyun Jung meminta maaf atas rasa sukanya. Malam yang sama ketika dia memotong rambutnya dan pergi kembali bersama teman lamanya. Dia paham, secara tidak langsung dialah penyebab Na Hyun Jung berubah.

“Maaf… maafkan aku Na Hyun Jung!”

Setelah menenangkan diri, akhirnya Hwang Baek Hyun berjalan menuju dapur. Dia memasakkan bubur dan mengambil kotak P3K yang ada. Selanjutnya, dia kembali menemui Na Hyun Jung.

“Na Hyun Jung!”

“Hm.”

“Bangunlah, makan dan minum obat.”

“Aku nggak papa. Aku cuma perlu istirahat sebentar,” jawab Na Hyun Jung dengan bergumam.

Meskipun enggan akhirnya Na Hyun Jung tetap membuka mata karena Hwang Baek Hyun terus menggangu tidur dengan menyuruhnya bangun. Akhirnya dia duduk bersandar di ranjang dengan malas. Semuanya seperti mimpi, Hwang Baek Hyun menyuapinya bubur dan membantunya minum obat. Kemudian, dia kembali berbaring. Ah, ini pasti efek demam yang membuatnya berhalusinasi.

**

Na Hyun Jung mengerjapkan matanya pelan. Kepalanya masih sedikit pusing tetapi tidak separah kemarin. Dia mencoba bangkit dan saat itulah dia tercenung. Tangannya mengusap mata untuk memastikan penglihatannya. Tidak ada yang berubah, sosok Hwang Baek Hyun masih ada, tidur meringkuk di sofa kamarnya. Jadi, semalam bukanlah mimpi? Hwang Baek Hyun benar-benar ada di sini dan merawatnya.

Sebuah senyum terukir di wajah pucatnya sebelum kemudian tersenyum miris.

Jangan berlebihan Na Hyun Jung, dia hanya peduli karena kamu sedang sakit. Bagaimanapun juga dia adalah dokter.

“Ah!” ringisnya ketika dia baru saja berdiri dan terhuyung karena badannya masih sedikit lemas. Dia langsung kembali duduk di ranjang.

“Na Hyun Jung, kamu baik-baik saja?”

Na Hyun Jung tercenung sebentar saat sadar kalau Hwang Baek Hyun sudah ada di sisinya dan menopang badannya. Dia kembali teringat ketika berada di rumah sakit dulu.

Ah, ini hanyalah sekadar rasa peduli dari seorang teman, tidak lebih.

“Hm,” gumamnya pelan.

“Kamu perlu sesuatu? Biar aku ambilkan.”

“Aku mau ke kamar mandi,” ujar Na Hyun Jung kemudian. Walaupun kini Hwang Baek Hyun hanya dia anggap sebagai teman, tetap saja kondisi bangun tidurnya sungguh tidak nyaman jika harus dilihat oleh orang lain.

Hwang Baek Hyun mengangguk paham dan memapah Na Hyun Jung keluar kamar untuk menuju kamar mandi. Begitu pintu kamar terbuka, saat itulah badan yang ditopangnya kaku beberapa saat.

“Selamat ulang tahun, Na Hyun Jung!” bisik Hwang Baek Hyun tepat di samping telinga Na Hyun Jung yang berdiri kaku di sampingnya.

Tidak ada jawaban, yang ada hanyalah tetesan air mata yang mengalir dari mata Na Hyun Jung. Pasalnya ini adalah pertama kalinya seorang memberikan kejutan pada saat ulang tahunnya. Sebelumnya, rekan kerjanya hanya akan mengucapkan selamat dan memberi kado, tidak lebih. Namun, sekarang yang ada di depan mata membuatnya terdiam. Dia menatap Hwang Baek Hyun tidak percaya, dia tidak pernah bermimpi kalau lelaki ini akan memberinya kejutan. Terlebih sejak dulu dia tidak pernah tahu hari ulang tahunnya. Pun kemarin lelaki ini diam saja tanpa membahas soal tanggal lahirnya. Aneh sekali.

“Maaf terlambat,” tambahnya kemudian.

“Bagaimana? Bagaimana bisa kamu menyiapkan semua ini?”

Na Hyun Jung bertanya tanpa mengalihkan pandangannya dari balon udara bertuliskan selamat ulang tahun yang disusun rapi di lantai dengan pemberat. Lalu, di tengah meja sudah ada sebuah kue ulang tahun dengan angka 25.

“Duduklah sebentar.”

Hwang Baek Hyun menuntun Na Hyun Jung untuk duduk tepat di depan meja. Dia pergi ke kamar mandi untuk beberapa saat sebelum ke dapur dan membawa piring yang berisi makanan yang siap santap. Ah, ada sup rumput laut juga. Tidak lupa, gelas beserta jus buah. Dia harus menyingkirkan minuman soda karena kesehatan Na Hyun Jung. Setelah selesai, dia langsung menyalakan lilin yang ada.

Make a wish, terus tiup lilinnya!” katanya sambil duduk dengan alas lutut di depan meja. Tangannya sudah siap memegang kamera.

Na Hyun Jung mengerjapkan mata untuk memastikan kalau yang terjadi bukanlah mimpi. Semuanya masih sama, Hwang Baek Hyun benar-benar ada di depannya. Dia merasa ingin waktu berhenti sekarang juga.

“Aku mau cuci muka dulu, nanti wajahku jelek di foto,” protes Na Hyun Jung sambil berdiri. Meski sedikit pusing euphoria kejutan dari Hwang Baek Hyun sukses membuatnya seperti langsung sembuh. Dia dengan cepat bergegas ke kamar mandi untuk mencuci muka dan menggosok gigi.

Selepas kepergian Na Hyun Jung, Hwang Baek Hyun tersenyum. Dia sadar, inilah bagian dari kebahagiaannya. Melihat Na Hyun Jung tersenyum, hatinya ikut berbunga. Seharusnya sejak dulu dia sadar akan kehadiran Na Hyun Jung, sehingga tidak terbawa perasaan semu kepada Gil Pul Ip. Perasaan yang singgah atas nama penasaran dan menjadi biasa ketika keduanya sudah dekat dan menjadi sahabat. Tidak ada lagi rasa berdebar ketika keduanya berdekatan, nyaris hambar. Namun sekarang, melihat senyum Na Hyun Jung membawa kebahagian tersendiri yang tidak sadar membuat hatinya berbunga. Ketika semalaman dia melihat wanita itu sakit, hatinya ikut merasa nyeri.

Na Hyun Jung muncul dengan senyum lebar dengan wajahnya yang masih sedikit pucat. Dia langsung kembali duduk di tempat semula.

Ready!” ucapnya semangat dan langsung memejamkan mata untuk berdoa.

Setelahnya, dia membuka mata dan langsung meniup lilin di hadapannya. Air mata haru itu kembali mengalir di pipinya. Hwang Baek Hyun langsung menaruh kamera ke meja dan duduk di sampingnya. Dia mengusap rambut Na Hyun Jung pelan sebelum mengambil foto.

“Selamat ulang tahun, semoga mimpimu menjadi kenyataan,” ucapnya lagi dengan tenang.

Tangannya meraih sebuah kotak besar yang ada di samping meja. Lalu, memberikan kotak tersebut kepada pemilik barunya.

“Ini untukmu. Bukalah.”

Tanpa banyak bicara Na Hyun Jung membuka kotak tersebut, di dalamnya masih ada bungkusan kecil yang berjumlah tujuh kotak. Dia mengernyit dan menatap Hwang Baek Hyun dengan heran.

“Di kotak itu tertulis umurmu. Ini adalah kado yang terlambat.”

Na Hyun Jung membuka kado pertama.

18 tahun – sebuah bando ‘Ini barulah bando kado yang memang kubelikan untukmu.'
Dia langsung teringat ketika sekolah menengah, tentang tragedi bando itu.
19 tahun – sebuah kemeja wanita ‘Ini seharusnya pakaian untuk wawancara masuk kampusmu.’
Hadiah ini mengingatkan Na Hyun Jung atas jas yang pernah dia berikan kepada Hwang Baek Hyun saat akan mengikuti wawancara.
20 tahun – sebuah agenda berwarna pink ‘Di umur ini pasti kamu akan suka menulis atas kisahmu.’
21 tahun – dua boneka kelinci ‘Boneka hewan favoritmu, agar kamu tidak kesepian.’
22 tahun – Peralatan melukis ‘Kamu pasti sudah hebat dalam melukis.’
23 tahun – Boneka untuk kelulusan ‘ Selamat atas kelulusanmu.’
24 tahun – Miniatur sebuah rumah lukis ‘Ini adalah kamu.’

Air mata Na Hyun Jung terus mengalir. Ini adalah pertama kalinya ada seorang yang sangat peduli terhadapanya. Dia masih tidak pernah bermimpi jika Hwang Baek Hyun akan melakukan hal ini. Seorang yang dulu telah melukai hatinya begitu dalam kini berubah drastis. Seorang yang telah menolongnya - mengabaikannya – melukainya - sekarang menjadi seorang yang mempedulikannya. Dia berhenti pada kotak kecil yang tersisa, hadiah untuk ulang tahunnya pada tahun ini.

Dia langsung mengalihkan pandangan kepada Hwang Baek Hyun yang ada di sampingnya.

“Ini?”

“Tahun ini kamu akan menjadi istriku,” ujar Hwang Baek Hyun percaya diri.
Na Hyun Jung membulatkan mata, menatap lelaki di sampingnya tidak percaya.

“Ya! Hwang Baek Hyun! Kamu percaya diri sekali. Kamu bahkan tidak melamarku dengan kalimat yang romantis? Memangnya aku mau menjadi istrimu?” protes Na Hyun Jung.

“Tentu saja!”

“Aku nggak mau.”

“Yakin?”

“Hm!”

Hwang Baek Hyun langsung mengambil kotak cincin yang ada di tangan Na Hyun Jung, “Kalau begitu ini akan aku minta kembali.”

Na Hyun Jung makin menatap lelaki di hadapannya dengan tidak percaya.

“Apa?” tanya Hwang Baek Hyun.

“Nggak papa,” jawab Na Hyun Jung yang langsung menyandarkan badannya ke sofa. Semua hadiah yang tadi menarik hati kini kehilangan pesonanya. Dia merasa dipermainkan, bodohnya dia yang sempat menaruh harapan besar kepada Hwang Baek Hyun.

Hwang Baek Hyun yang melihat hal tersebut tersenyum kecil. Dia tahu benar kalau Na Hyun Jung masih menyimpan rasa untuknya di dalam hati. Kalau tidak, tidak mungkin gadis itu masih membiarkan beberapa sketsa wajahnya ada di ruang lukisnya. Lukisan itu pasti sangat menyakitinya, tetapi dia masih tetap merawatnya. Itu berarti namanya masih terukir dengan baik dan belum tergantikan. Kali ini entah mengapa dia merasa sangat yakin atas hal tersebut.

“Na Hyun Jung. Aku nggak tahu harus mulai dari mana. Aku sadar sudah menyakitimu berulang kali, tetapi kamu tetap ada di sisiku. Aku tidak pernah menganggapmu ada, tetapi kamu selalu menjadikanku yang pertama. Malam itu, ketika kamu minta maaf atas perasaaanmu dan setelahnya kamu terus menghindariku, ada sebuah rongga besar dalam hatiku. Aku merasa kosong. Mendengarmu dalam bahaya, aku sangat mengkhawatirkanmu di atas keselamatanku. Aku minta maaf karena terlalu banyak menyakitimu dengan mengabaikan perasaanmu. Setelah kamu pergi, aku sadar kamulah satu-satunya orang  yang tahu tentangku. Tidak ada orang yang tahu tentangku sedetail kamu. Beberapa tahun ini aku selalu mencari info tentangmu, tetapi kehidupan pribadimu tertutup rapat. Aku hanya mendengar kesuksesanmu. Melihatmu bersama Hong Chan Do tempo hari ternyata membuat hatiku sedikit tidak tenang. Kemarin aku sadar bahwa aku tidak tahu banyak tentangmu, bahkan hal kecil tentang ulang tahunmu. Karena itulah, aku ingin menjadi orang terdekatmu. Aku ingin menyembuhkan sakit hatimu karenaku. Aku ingin kamu diam saja, akulah yang akan melakukannya untukmu karena selama ini kamu sudah melakukan semuanya. Jadi, apa kamu mengijinkanku ada di sisimu selamanya? Karena aku membutuhkan waktu yang banyak untuk membalas semua yang telah kamu lakukan kepadaku.”

Na Hyun Jung tergugu, lagi dia kembali menangis. Dia tidak bisa berucap karena terlalu bahagia. Semua terasa seperti mimpi. Dia mengangguk setuju, lalu setelahnya Hwang Baek Hyun meraihnya ke dalam pelukan.

“Terima kasih,” gumam Hwang Baek Hyun.

Tuhan selalu memberikan apa yang kita butuhkan di saat yang tepat. Dia telah mengembalikan Hwang Baek Hyun ke sisiku pada waktunya. Bayangkan saja jika aku hanya menjadi permen karetnya sejak lulus sekolah, mungkin aku tidak akan berkembang dan karirku masih meragukan. Sementara di sisi lain Hwang Baek Hyun dengan kesusksesannya tidak akan setara denganku. Maka dari itu, aku bersyukur karena Hwang Baek Hyun pernah mengabaikanku dan membuangku. Semoga kali ini hal tersebut tidak akan terjadi dan aku tidak akan pernah membiarkannya terjadi. – NA HYUN JUNG

Sekarang aku tahu bagaimana rasanya kehilangan. Rasa kehilangan itu akan membuat kita semakin menjaga apa yang telah kita miliki. Begitu pun dengan Na Hyun Jung, aku akan menjaganya agar tidak pernah kehilangan dia lagi – HWANG BAEK HYUN


END

No comments:

Post a Comment